Jauh Perjalanan

January 6, 2009 at 6:41 am | Posted in Kawah Putih | 13 Comments
Tags:

Sepintas gw inget tentang masa kecil gw, yang sangat payah. Kenapa payah, karena gw suka pingsan kalo diajak jalan ke Mal, atau tiba-tiba nangis kalo lagi jalan di pasar. Jaman dulu, mal tidak sebanyak sekarang. Dulu pusat perbelanjaan terlengkap di Jakarta cuma sedikit, Blok M, Tanah Abang, Pasar Senen. Dan kalau lebaran bisa dipastikan ketiga pusat perbelanjaan itu ramai sesak.

Gw inget banget dulu, lagi nyari baju lebaran di blok M, tiba-tiba gw nangis minta pulang karena pusing. Hehehe… pas gw lagi nangis ada penjaga toko yang ngeliat. Gw kaget tiba-tiba dia menghibur, dengan mencoba memberikan sebuah apel. Hehe, bukannya diem, gw malah tambah kenceng nangisnya, karena takut. Kalau dipikir-pikir bego juga, kenapa apelnya gak gw ambil dulu ya?

Terus waktu nyokap ngajak gw cari baju lebaran di Blok M, tau-tau gw udah megap-megap. Hehe, karena panik nyokap narik gw keluar Mal, nyuruh gw duduk diem di tangga masuk depan Pasaraya, terus nyokap pergi. Gw ditinggal sendirian bo, di depan Mal, tapi gw gak bisa ngapa-ngapain juga. Balik-balik nyokap gw bawa obat, dan minuman, abis itu gw diajak makan ke rumah makan Padang di Melawai Blok M.

🙂😦

Tapi itu dulu, waktu gw masih kecil, sekarang… sama ajah.. kalo capek gw pasti mewek geblek.

Yang paling berkesan ya perjalanan gw kemarin di Bandung sama anak-anak milis hore-hore. Kembali lagi smua ini salah YanuH… (entah kenapa, yanu itu temen gw yang paling enak untuk disalahin). Awalnya dia bilang kalo kita bakal jalan kaki sampai sejauh plang ijo (lebih kurang 200 meter), kalo gak salah dia bilang begitu didaerah dago. Gak taunya, Masya Allah jauhnya. Apalagi gw bawa gembolan yang berat. Udah berat, capek, kepala mulai pusing. Huhuhuw…

Bisa dibayangkan, gw yang sudah tidak terbiasa lagi berjalan kaki sejauh mata memandang, diajak JALAN-JALAN PAKE KAKI ngiterin Bandung. Mulai dari dzuhur dan makan siang di ITB, disini sih gw masih fun, senang-senang, hati gembira, ceria lahir batin. Lanjut ke Factory Outlet hati sedikit senang, kaki pegal, kepala mulai nangningnung pening, sampai FO gw malah ga belanja. Lanjut lagi sholat ashar di UnPad, yang kata Yanuh dari FO cuma sejauh plang ijo, wasaijo muke lo keik kelapa ijo, ya Allah jauhnya. Habis rehat di UnPad, lanjut jalan kaki terus ke Monumen Tugu, gw mulai mendiam, walaupun masih bisa senyum kalo di foto sama Bung Aan. Dari sini teman-teman masih berniat terus jalan kaki menuju Gedung Sate. WHAAAAAAT. MasyaAllah ya Rabbi, rasanya gw pengen nempeleng orang saat itu. Tapi berhubung gw ini udah gak kuat nempeleng, jadilah gw mlintir-mlintir kawat mainan gelembung sabun, yang dititipin Achi ke gw. Hue… Maafkan aku Achi. Ntah kenapa hari ini hidupku bagaikan Kurva Law of Diminishing Return of Jalan Kaki, gw muak terus berjalan kaki.

Waktu rasanya berjalan lambat, bawaan gw pengen ngamuk, pengen nangis, gw sebeeeeeel banget. Gw pengen banget naik taksi pulang ke Depok, tapi ga realistis dan ongkosnya mahal. Untungnya kita ga jadi ke gedung sate, yipie. Tapi anak2 ngajakin makan roti bakar di Matari (atau apalah namanya). Gw gak tau itu letaknya dimana, yang jelas sepintas gw menyimak, ada perdebatan antara ke sana jalan kaki, atau naik angkot tapi muter. Arggghhhh…. Gw kesel, mana ngomongin itu cukup lama. Gw udah tambah lemes neeeeh. Heu, ternyata yang tumbang bukan cuma gw, Eril juga udah hampir semaput keik Cucakrawa sekarat. Sisa temen-temen gw yang lain, mungkin heran ngelihat tingkah gw sama Eril yang keik Teletubies lagi ngamuk (kenapa teletubies, karena kami suka berpelukan).

Ternyata keputusan yang diambil sepertinya tetap jalan kaki, karena sampai magrib hampir menjelang, gw masih jalan kaki. Hue…kakiku lemas iniiiihhh. Berenti sebentar di musholla bank Mandiri untuk sholat maghrib. Disana gw udah gak sadar apa yang gw omongin, gw juga udah gak nanggep orang ngomong apa. Alih-alih ambil wudhu untuk sholat, gw malah tidur-tiduran di Musholla itu sambil nunggu Adzan. Gak Cuma gw, semua anggota rombongan sepertinya melakukan hal yang sama. Mati aja dah gw kalo disuruh jalan kaki sejauh itu LAGIH! Gak sanggup dah emosi gw, bisa-bisa gw nangis kejer atau sujud syukur pas ampe tempat makannya. Usai maghrib, perjalanan kembali dimulai, tas gw yang berat itu, sudah diambil alih kembali bebannya oleh Kiki (makasi ya Allah).

Perjalanan ke tempat roti bakar itu, tidak sepenuhnya jalan kaki, akhirnya naik angkot juga (YES). Tapi pas sampe tempatnya yang ternyata jaraknya kira2 satu setengah kali lapangan bola, kita malah makan di tempat bebek bakar, bukan di roti bakar. Heu sepertinya gw sudah mengalami perlambatan otak disini, tadi keiknya pada pengen makan roti bakar, kenapa jadinya malah bebek bakar, meskipun sama-sama dibakar.

Sampai ditempat bebek bakar, otak gw sepertinya mengalami perlambatan dua kali lebih lamban dari biasanya. Entah kenapa gw gak bisa paham sama kemauan sahabat gw Eril, yang bersikeras mengajak semua anggota MHH makan di satu meja yang sama. Kalau gw pikir-pikir sih, satu meja yang ukuran lebarnya cuma satu lengan kurang, dengan panjang meja cuma dua lengan kurang, maksimal cuma bisa nampung 5 orang, sedangkan kita ini sekarang bertujuh. Kalo makannya dempet-dempetan yang ada gw malah gak makan karena sumpek. Dan entah otak gw saat itu emang lambat, gw binun kok ada aja orang yang ngedukung keinginan Eril itu. Hue.. parah banget, mpe Achi dan Eril ngambek begitu. Hoho… dan saat itu sadar gak sadar gw mendengar kata-kata jalan kaki lagi dari Yanuh… arrrrgghhhhhhhhhhhhhhhhhh…. AAAAAKUU MELEDDAAAAAAAAAK…!!

🙂😦

Yup diperjalanan itu gw setres. Setres karena capek. Terakhir kalinya gw setres karena jalan jauh itu, waktu gw SMP, waktu gw ujian naik tingkat Merpati Putih. Waktu itu gw harus berjalan tanpa alas kaki keliling Jambore Cibubur, sambil memikirkan temen gw yang kejang-kejang dan pingsan akibat kepalanya ke tendang waktu fight, ditambah lagi di tiap pos kelompok gw kena marah pelatih-pelatih muda yang BELAGU. Dan akhirnya setres gw berujung pada kemarahan, sampai gw menghancurkan 2 beton cor pake tangan kosong, sebagai rintangan terakhir ujian saat itu. Heu, heran kok bisa? Jangankan gw, semua pelatih yang ada disana (termasuk yang BELAGU tadi) juga pada bengong… kok bisa?

Yah… moral of the story sih kadang setres bisa membawa hikmah.

13 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. kalo kata olga, “sabar buuuuuuuuuu…….” ^_^

  2. gak ngerti….tapi yang penting ceritanya seru

  3. Maap.. maap.. maap.. heu.. meri, yang sabar ya… >_<

  4. huahahahaha, bukannya ketawa mau nyukurin, tapi ceritanya emang kocak bgt…

  5. hehe, tadi salah naro komen…

    aku ndak ikuuuuuuuuuuuuut………….

  6. kapan jas kita jalan2 ke balongan

  7. hadoh..hadoh…dramatis banget ya mer ceritanya… kok bisa yaa…???

  8. iya ga sepantasnya yanuh… makasi yanu… udah jadi guide paling sabar di bandung….

  9. Meri-chan… great story pisaaannn..

  10. Meri-chan… mana cerita di kawah putihnya? koq tidak dilanjutkan??

  11. mau dilanjutkan kok, namun belum sempat… >_<
    sabar saja ya…..

  12. ya Allah..meris..aku bisa dikira gila nih baca blog-mu, ketawa ketawa sendiri..lucu banget..makasih ya..hehehe ini namanya bahagia di atas penderitaan orang lain apa bukan sih?

  13. widi-chan, kamu sm aku kan satu almamater, jadi wajar kalo kamu tergila-gila sama aku… (ga nyambung ya)


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: